Gadneh's Blog

Syarat Beriman Saling Mencintai

Valentine Days dimata ISLAM

Budaya apalagi yang kian merebak dalam masyarakat kini. Masyarakat terutama kalangan remaja banyak terbawa (hanyut) dalam budaya yang asing ini. Dansa-dansi, berpelukan dengan mesra antara sesama jenis yang haram, dan ciuman yang sangat menjijikkan. Ada juga sebagian remaja yang saling memberikan kartu atau ucapan-ucapan yang sentimentil, memberikan hadiah (kado), kembang gula dan boneka-boneka anak kecil yang bersayap.

Perbuatan asing tersebut mempopuler pada tanggal 14 februari, yakni sebagai hari valentine (valentine’s day). Di republik ini, parea penyambut perayaan valentine’s day ( hari kasih sayang) ini, anehnya, para remaja-remaja putrid yang berlatar belakang agama Islam. Mereka terperosok pada budaya-budaya orang kafir yang menyesatkan. Mereka terjebak dalam tingkah laku yang aneh menurut Islam.

Asal-usul

Patutkah budaya yang sama sekali tidak kita kenal untuk kita ikuti tanpa melihat asala-usul timbulnya budaya tersebut?.Hari Kasih Sayang (valentine’s day) bermula pada tanggal 14 februari 269 Masehi, Santo Valentine, seorang pendeta harus menerima hukuman pancung dari penguasa (raja) Claudus II Ghoticus melalui tangan-tangan algojonya. Santo Valentine dianggap melanggar ketentuan imperium, yakni ia telah berani menikahkan sepasang remaja yang sedang mengalami kisah-kasih yang menyenangkan secara diam-diam.

Tindakan pendeta valentine tersebut akhirnya diketahui oleh pihak emperor (raja). Padahal sudah ada ketentuan, pada masa itu, para remaja single dilarang untuk menikah dahulu karena mereka sangat dibutuhkan untuk menjadi prajurit yang tangguh. Prajurit yang belum menikah dianggap memiliki prestasi yang baik dimedan pertempuran.

Hayat Santo Valentine terputus pada tanggal 14 februari 269 M, di kota Cisalpine Gaul, tepatnya di jalan flaminia. Pihak gereja telah menobatkannya sebagai pahlawan yang dilindungi oleh orang yang bercinta. Paus St Julius I telah membuatkan bangunan kehormatan untuk menghormati Santo Valentine tersebut.

Paus Ganesium I adalah pelopor pencetus peringatan hari kasih sayang pertama pada tahun 296 M. Peringatan hari tersebut juga diilhami oleh kebudayaan nenekmoyang bangsa Romawi, yakni pemujaan terhadap Dewa Lupercus (dewa kesuburan, padang rumput dan hewan ternak) dan Dewa Faunus (dewa alam semesta). Namun tanggal peringatan adalah 15 februari, dilakukan setap tahun sehingga abad ke-4 M, masa berkuasanya kaisar Constantine(280-337 M).

Pemujaan terhadap para dewa tersebut dilakukan dengan menyembelih hewan berupa sejumlah kambing dan seekor anjing. Para pemuda yang mengikuti upacara dihadapkan menuju altar sembari diolesi keningnya dengan darah yang ada di pisau tersebut. Selanjutnya, para peserta peserta upacara membuat cambuk dari kulit kambing yang telah bikorbankan tadi untuk mencambuki wanita yang dijumpai pada saat mengelilingi bukit falentine. Anehnya, para wanita menerima cambukan dari para pemuda dengan senang hati. Mereka, kaum wanita, beranggapan bahwa cambukan tersebut dapat mengembalikan kesuburan wanita.

Pada masa Kaisar Constantine, seorang kaisar yang pertama kali memeluk agama kristen dan juga memiliki pengaruh terhadap kehidupan gereja menambah berbagai acara setelah upacara pemujaan terhadap Dewa Luparcus dan Faunus tadi dengan acara yang memberikan kesempatan para gadis remaja menyampaikan pesan-pesan cinta mereka disebuah jambangan besar, kemudian para pemuda menerima pesan dari remaja puteri tadi. Kemudian setelah itu mereka berpasang-pasangan dan berdansa semalaman yang biasanya diakhiri dengan tindakan zina (coitus).

Pada abad ke-5 M, upacara bangsa romawi ini dimasukkan ke dalam upacara pensucian diri yang umumnya dilakukan oleh pihak gereja kemudian dikenal menjadi upacara kasih sayang (Valentine’s Day). Dari tanggal 15 dirubah menjadi 14 februari, hari digantungnya Santo Valentine.

Menurut Islam

Melihat asal-usulnya jelas suatu upacara yang dilakukan oleh orang non Islam, Sesuai dengan sabda nabi :”Diriwayatkan daripada Abu Said al-Khudri r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Kamu telah mengikuti sunnah orang-orang sebelum kamu sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta. Sehinggakan mereka masuk ke dalam lubang biawak kamu tetap mengikuti mereka. Kami bertanya: Wahai Rasulullah, apakah yang kamu maksudkan itu adalah orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasrani? Baginda bersabda: Kalau bukan mereka, siapa lagi?”. ( Sahih hadits Bukhori-Muslim no. 1557)

Katakanlah: “Ta`atilah Allah dan Rasul-Nya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir”.” (Ali Imran:32).

Jelas bahwa peringatan tersebut bukan berasala dari agama Islam. Peringatan Valentine’s day adalah ditetapka oleh pihak gereja atau para pastor nashrani. Sedangkan sesuai denagn penjelasan lQur’an:“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah, dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan”.( At Taubah : 31 )

Pihak rahib (pendeta) telah menghalalkan hubungan antar sesama lawan jenis. Pihak gereja (Paus Galasium I) telah mengadopsi upacara pesan-pesan cinta, dansa-dansi dan ber-zina menjadi upacara persucian diri.

Dengan kata lain, penobatan Santo Valentine sebagai tokoh ‘pembela kasih sayang’ disertai dengan kemaksiatan merupakan hal yang wajar, jelaslah bahwa hal ini tidak bias di tolelir dalam Islam. Dan Islam tidak menghendaki keberadaannya.haram.

Wallahu A’lam bish-Showab

Disalin dari Lembaran Da’wah HANIF No. 134/III.23 Rajab 1411 H/8 Februari 1991

14 Februari 2009 - Posted by | Dunia Islam | , ,

7 Komentar »

  1. Good thinking but not so importance, may be you take the wrong history about valentine

    Suka

    Komentar oleh febri | 25 Februari 2009

  2. Sejarah bukan dari Islam, yang ada sejarah valentin hanyalah akan menyesatkan kaum muda islam..
    taukah Anda, bahwa teselib misi yang pasti anda juga pasti tau betul misi tersebut..
    akan di bawa kemana kaum muda islamnya??
    itu jelas bukan ajaran/ tauladan dan contoh buat umat islam

    Suka

    Komentar oleh Faris Gadneh | 3 Maret 2009

  3. kupasan Faris sangat bagus..penting untuk orang islam tahu kenapa sesuatu yang dianggap salah.penting untuk mereka tahu kenapa valentine diharamkan dikalangan islam.sejarah yang faris kupaskan ini membuatkan kita lebih faham dan jelas…

    Suka

    Komentar oleh maz | 24 Maret 2009

  4. wah, piye nie ris… pdhal ak mau valentinean… tp mnurutku hri valentine it tiap hari deh? btul ga? bwad ap qt syng cuma d satu hari?

    Suka

    Komentar oleh nabilah | 13 Februari 2010

  5. mantab dah…

    Suka

    Komentar oleh rova | 5 September 2010

  6. syukron atas infonya…akhi
    sejarah valentine ni, mo aq tunjukin ke temn2 nich… biar pada insaf…🙂

    Suka

    Komentar oleh ika putri irdani | 10 Februari 2011

  7. Afwan ya ukhti, alaikum wa alainaa… 4 hari lagiiiiiii hehehehehe mudah2an banyak yang mengerti apa arti dari valentine dan tujuannya…

    Suka

    Komentar oleh Faris Gadneh | 10 Februari 2011


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: